• Selamat Datang di Graha Vidya Satya ==> Portal Web Perpustakaan SMP Negeri 3 Surabaya " Buka Buku Buka Dunia"!.
Wednesday, 12 June 2024

Phalaenopsis

Phalaenopsis
Bagikan

Phalaenopsis ( / ˌ f æ l ɪ ˈ n ɒ p s ɪ s / ), juga dikenal sebagai anggrek ngengat , [2] adalah genus dari sekitar tujuh puluh spesies tanaman dalam keluarga Orchidaceae . Anggrek dalam genus ini merupakan tumbuhan epifit monopodial atau litofit dengan akar panjang kasar, batang pendek berdaun, serta bunga pipih tahan lama tersusun dalam batang berbunga yang sering bercabang di dekat ujungnya. Anggrek dalam genus ini berasal dari India, Taiwan, Cina, Asia Tenggara, New Guinea dan Australia dengan mayoritas di india dan Filipina.

Deskripsi

Anggrek dalam genus Phalaenopsis merupakan tumbuhan epifit monopodial, terkadang litofit dengan akar panjang dan kasar dengan pneumatoda [3] [4] dan batang berdaun pendek yang tersembunyi di pangkal daun yang tumpang tindih. Daunnya biasanya tersusun dalam dua baris, relatif besar dan kasar, lonjong hingga elips dan terkadang sukulen. Bunganya berjumlah sedikit hingga banyak, kecil hingga besar, tahan lama, pipih, sering kali harum, tersusun tegak hingga menggantung dalam tandan atau malai . Sepal dan kelopak bebas dan tersebar luas satu sama lain . Sepal lateral biasanya lebih besar dari sepal punggung dan kelopaknya jauh lebih lebar dari sepal. Labellum menyatu secara kaku dengan kolom dan mempunyai tiga lobus. Lobus samping tegak dan kurang lebih sejajar satu sama lain dan lobus tengah terkadang mempunyai sepasang pelengkap atau antena. [2] [5] [6] [7]

Struktur akar khusus, yang disebut pneumatoda , yang memungkinkan terjadinya pertukaran gas pada akar fotosintesis Phalaenopsis philippinensis

Taksonomi dan penamaan

Genus Phalaenopsis pertama kali dideskripsikan secara resmi pada tahun 1825 oleh Carl Ludwig Blume dan deskripsinya diterbitkan di Bijdragen tot de flora van Nederlandsch Indië . [1] [8] Nama Phalaenopsis berasal dari kata Yunani Kuno φαλαινα ( phalaina ) yang berarti ‘sejenis ngengat’ [9] : 535  dengan akhiran -opsis yang berarti ‘memiliki penampilan’ atau ‘seperti’. [9] : 483  [10]

Nama genusnya disingkat Phal. secara hortikultura. [11]

Struktur infragenerik

Genus monofiletik besar “Phalaenopsis” dibagi menjadi beberapa sub-unit. Mereka dianggap sebagai subgenera atau sebagai bagian. Tidak semuanya monofiletik.
Subgenus Polychilos bersifat monofiletik dan terbagi menjadi dua subkelas. Subgenus Phalaenopsis bersifat parafiletik menurut definisinya saat ini. Demikian pula bukti menunjukkan bahwa subgenera Aphyllae dan Parishianae , sebagaimana didefinisikan saat ini, tidak bersifat monofiletik. Kedudukan subgenus monotipe Proboscidioides yang hanya terdiri dari Phalaenopsis lowii menunjukkan adanya hubungan erat dengan subgenus Aphyllae . [12]

Pohon filogenetik berikut adalah pohon yang disederhanakan untuk menunjukkan penempatan umum kelompok infragenerik utama. Hal ini dimaksudkan untuk memberikan gambaran, meskipun ada persaingan monopoli dari beberapa kelompok. [13] [14] [15] [16]

Ornithochilus 

Genus sebelumnya Ornithochilus digabungkan dengan Phalaenopsis dan dianggap oleh beberapa orang sebagai subgenus. Anggotanya mempunyai labella berlobus 4 dan berpohon dengan taji pendek melengkung yang terletak di dekat tengah bibir dan bukan di pangkal. Ornithochilus sebelumnya mempunyai tiga spesies yang diketahui, berasal dari Tiongkok , Himalaya, dan Asia Tenggara : [17] [18]

Hygrochilus

Genera sebelumnya Sedirea dan Hygrochilus dimasukkan ke dalam subgen Phalaenopsis . Hygrochilus . Hubungan interspesifik dalam subgenus Hygrochilus kurang dipahami dan menjadi sumber kebingungan. Jenis spesies subgenusnya adalah Phalaenopsis hygrochila . [14] Spesies subgenus ini secara morfologi berbeda dari subgenera lainnya, karena empat pollinia dan bunganya yang memacu, serta batangnya yang sangat panjang.

Daftar spesies

Lihat Daftar spesies Phalaenopsis

Hibrida antargenerik

Lihat Daftar spesies Phalaenopsis

Kultivar Phalaenopsis merah muda
Kultivar berwarna kuning kehijauan
Kultivar “bibir besar” yang tidak diketahui

Distribusi

Spesies Phalaenopsis ditemukan dari India hingga Cina bagian selatan, Indochina, Malaysia dan dari Indonesia hingga Filipina dan New Guinea. Terdapat satu spesies, Phalaenopsis rosenstromii, endemik di Queensland , Australia. [19] Keanekaragaman Phalaenopsis terbesar terdapat di Indonesia dan Filipina.

Konservasi

Banyak spesies yang sangat terancam. Misalnya Phalaenopsis lindenii dikategorikan sebagai terancam punah, [20] Phalaenopsis violacea dikategorikan sebagai rentan [21] dan Phalaenopsis micholitzii dikategorikan sebagai sangat terancam punah. [22] Beberapa spesies, seperti Phalaenopsis javanica , bahkan diyakini punah di alam liar. [23] [24]

Penyerbukan dan reproduksi

Penyerbukan Phalaenopsis pulcherrima melalui lebah, khususnya Amegilla nigritar , telah tercatat di Tiongkok. [25] Spesies ini menggunakan strategi penyerbukan yang menipu. Anggrek tidak memberikan imbalan kepada penyerbuknya. Ia mendapat manfaat dari pembungaan pada periode yang sama dengan spesies yang memberi penghargaan. Amegilla adalah penyerbuk terpenting, tetapi serangga diurnal – seperti empat spesies lebah, dua spesies kupu-kupu, satu spesies ngengat, dan dua serangga tak dikenal lainnya – juga diamati berinteraksi dengan bunga. [26]

Tidak seperti kebanyakan angiospermae lainnya, perkembangan bakal biji dipicu oleh penyerbukan . Oleh karena itu terdapat ketidakcocokan temporal antara gamet jantan dan betina (yaitu struktur jantan telah siap tetapi struktur betina belum sepenuhnya berkembang). Pada tanaman anggrek, pembuahan terjadi dalam hitungan hari atau bulan setelah peristiwa penyerbukan. Setelah penyerbukan terjadi, rongga kepala putik sering kali ditutup melalui pembengkakan kolom . Akibatnya, pollinia tertutup seluruhnya. Serbuk sari berkecambah setelah penutup dan tabung diproduksi. Pada Phalaenopsis aphrodite , tabung serbuk sari memasuki ovarium dalam waktu 3 hari setelah penyerbukan. Dalam waktu 15 hari, tabung serbuk sari tersebar merata ke seluruh rongga plasenta . Dalam waktu 60 hari setelah peristiwa penyerbukan, 30,6% ujung tabung serbuk sari mulai memasuki mikropil (yaitu titik masuk) bakal biji. Akhirnya, 65 hingga 70 hari setelah peristiwa penyerbukan, terjadilah pembuahan. [27]

Phalaenopsis unik karena pada beberapa spesies subgenus Polychilos , bunganya berubah menjadi daun hijau setelah penyerbukan. Seperti pada banyak tanaman lainnya, kelopak bunga anggrek berfungsi untuk menarik serangga penyerbuk dan melindungi organ-organ penting. Setelah penyerbukan, kelopak bunga biasanya akan mengalami penuaan (yaitu layu dan hancur) karena pemeliharaannya secara metabolik mahal. Namun, pada banyak spesies Phalaenopsis , seperti P. violacea , kelopak dan sepal mendapatkan kegunaan baru setelah penyerbukan, sehingga terhindar dari kematian sel terprogram . Dalam memproduksi kloroplas , kloroplas berubah menjadi hijau, berdaging, dan mulai berfotosintesis, seperti halnya daun. [28]

Fitokimia

Aroma bunga telah dianalisis untuk beberapa spesies. Keharuman Phalaenopsis bellina telah terbukti terdiri dari sekitar 79 senyawa, terutama dari golongan terpenoid . Kejadian paling intens terjadi pada pagi hari. [29]

Di Phalaenopsis , enzim fenilpropanoid ditingkatkan dalam proses aklimatisasi tanaman pada berbagai tingkat fluks foton fotosintesis . [30]

Gunakan dalam hortikultura

Phalaenopsis bellina menunjukkan perubahan khas pasca penyerbukan dari subgenus Polychilos , di mana kelopak dan sepal menjadi fotosintesis

Phalaenopsis , disingkat Phal dalam perdagangan hortikultura , [31] adalah salah satu anggrek paling populer yang dijual sebagai tanaman pot, karena kemudahan perbanyakan dan pembungaan dalam kondisi buatan. Mereka termasuk anggrek tropis pertama dalam koleksi Victoria . Sejak munculnya hibrida tetraploid Phalaenopsis Doris, mereka menjadi sangat mudah tumbuh dan berbunga di rumah, selama diberikan perawatan untuk menyediakan kondisi yang mendekati habitat aslinya. Produksi komersial mereka telah menjadi sebuah industri.

Jika sangat sehat, tanaman Phalaenopsis mungkin memiliki hingga sepuluh daun atau lebih. Mereka mekar dengan indahnya selama beberapa minggu. Jika dipelihara di dalam rumah, bunganya dapat bertahan dua hingga tiga bulan, setelah itu anggrek phalaenopsis perlu menghemat energi untuk perkembangan daun, tunas, dan akar lebih lanjut. [32]

Di alam, spesies Phalaenopsis biasanya menyukai suhu hangat, tumbuh subur pada suhu sekitar 20 hingga 35 °C (68–95 °F), tetapi dapat beradaptasi dengan kondisi yang lebih nyaman untuk tempat tinggal manusia di zona beriklim sedang (15 hingga 30 °C atau 59 °C). –86 °F); pada suhu di bawah 18 °C (64,4 °F) penyiraman yang berlebihan menyebabkan busuk akar dan tanaman juga akan menggugurkan daunnya jika mengalami suhu di bawah 60 °F dalam waktu lama. Phalaenopsis lebih menyukai kelembapan sedang (60–70%) dan cahaya rendah 12.000 hingga 20.000 lux . Namun anggrek Phalaenopsis dapat beradaptasi dengan kelembapan rendah yang ditemukan di sebagian besar rumah. Biasanya anggrek ini lebih keras dibandingkan spesies anggrek lainnya, dan hal ini menjadikannya sangat populer di kalangan petani anggrek pemula. [33]

Paku bunga muncul dari kantong dekat pangkal tiap daun. Tanda pertama adalah benda “seperti sarung tangan” berwarna hijau muda yang menonjol dari jaringan basal daun. Selama kurang lebih tiga bulan, lonjakan tersebut memanjang hingga mulai membengkak menjadi tunas lemak yang akan mekar.

Sebelumnya diyakini bahwa pembungaan dipicu oleh penurunan suhu pada malam hari sekitar 5 hingga 6 derajat selama dua hingga empat minggu berturut-turut, biasanya pada musim gugur, dan penurunan suhu pada siang hari hingga di bawah 29 °C (84 °). F). Dengan menggunakan dua klon Phalaenopsis , Matthew G. Blanchard dan Erik S. Runkle (2006) menetapkan bahwa, jika kondisi budidaya lainnya optimal, permulaan pembungaan dikendalikan oleh penurunan suhu siang hari di bawah 27 °C (81 °F), dengan penghambatan pembungaan yang pasti. pada suhu melebihi 29 °C (84 °F). Keyakinan lama yang menyatakan bahwa penurunan suhu malam hari dapat mengendalikan permulaan bunga di Phalaenopsis terbukti salah. Sebaliknya, suhu siang hari yang lebih rendah mempengaruhi pembungaan, sedangkan suhu malam hari tampaknya tidak berpengaruh apa pun. [34]

Pengaruh sumber pupuk dan komposisi media terhadap pertumbuhan vegetatif dan nutrisi mineral telah dipelajari. [35]

Penghargaan Penghargaan Taman

Phalaenopsis hieroglifika

Dalam budidaya di Inggris, berikut ini yang telah dianugerahi Penghargaan Garden Merit dari Royal Horticultural Society :

Referensi

  1. ^Lompat ke:c  Phalaenopsis “. Daftar Periksa Keluarga Tumbuhan Terpilih Dunia (WCSP).Kebun Raya Kerajaan, Kew.
  2. ^Lompat ke:ab Jones , David L. (2006).Panduan lengkap anggrek asli Australia termasuk wilayah kepulauannya. Hutan Prancis, NSW: New Holland. P. 440.ISBN 978-1877069123.
  3. ^ 李嘉慧, & 李哖. (1991). 台灣蝴蝶蘭根和葉的形態與解剖的特性. 中國園藝, 37(4), 237-248.
  4. ^ Chomicki, Guillaume; Bidel, Luc PR; Ming, Feng; Coiro, Mario; Zhang, Xuan; Wang, Yaofeng; Baissac, Yves; Jay-Allemand, Christian; Renner, Susanne S. (2015). “Velamen melindungi akar anggrek fotosintetik terhadap kerusakan UV-B, dan filogeni bertanggal besar menyiratkan banyak keuntungan dan kerugian dari fungsi ini selama Kenozoikum “ . Ahli Fitologi Baru . 205 (3): 1330–1341. doi : 10.1111/nph.13106 . PMID 25345817 . 
  5. ^ Chen, Xinqi; Kayu, Jeffrey James. ” Phalaenopsis “ . Flora Tiongkok . Diakses pada 26 Desember 2018 .
  6. ^ Jones DL; dkk. (2006). ” Phalaenopsis “ . Anggrek Hutan Hujan Tropis Australia . Organisasi Penelitian Ilmiah dan Industri Persemakmuran (CSIRO) . Diakses pada 6 Maret 2021 .
  7. “Genus Phalaenopsis “ . Anggrek New Guinea . Diakses pada 26 Desember 2018 .
  8. ^ Blume, Carl Ludwig (1825). Bijdragen tot de flora van Nederlandsch Indië (Bagian 7) . Batavia. P. 294 . Diakses pada 26 Desember 2018 .
  9. ^Lompat ke:ab Brown , Roland Wilbur(1956).Susunan Kata Ilmiah. Washington, DC: Pers Institusi Smithsonian.
  10. ^ Coombes, Allen J. (1994). Kamus Nama Tumbuhan . London: Buku Hamlyn. ISBN 978-0-600-58187-1.P. 140
  11. “Daftar abjad singkatan standar dari semua nama generik yang digunakan saat ini dalam pendaftaran hibrida anggrek per 31 Desember 2007” (PDF) . Masyarakat Hortikultura Kerajaan.
  12. ^ Tsai, CC; Chiang, YC; Huang, SC; Chen, CH; Chou, CH (2010). “Filogeni molekuler Phalaenopsis Blume (Orchidaceae) berdasarkan DNA plastida dan inti”. Sistematika dan Evolusi Tumbuhan . 288 (1–2): 77–98. doi : 10.1007/s00606-010-0314-1 . S2CID 29984034 . 
  13. ^ Deng, HUA; Zhang, GUO-Qiang; Liu, Zhong-Jian; Wang, YAN (2015). “Spesies baru dan kombinasi baru Phalaenopsis (Orchidaceae: Epidendroideae: Aeridinae): Bukti dari analisis morfologi dan DNA”. fitotaksa . 238 (3): 243. doi : 10.11646/phytotaxa.238.3.3 .
  14. ^Lompat ke:ab Li , Ming-HE; Kasar, Olaf; Liu, Zhong-Jian (2016). “Perubahan nomenklatur pada subgen Phalaenopsis. Hygrochilus (Orchidaceae; Epidendroideae; Vandeae) berdasarkan bukti DNA”.fitotaksa.275: 55.doi:10.11646/phytotaxa.275.1.6.
  15. ^ Tsai, CC; Chou, CH (2007). “Filogenetika molekul taksa Phalaenopsis: ulasan terkini”. Ilmu Anggrek dan Bioteknologi . 1 (2): 44–50.
  16. ^ Tsai, CC (2003). Filogeni molekuler, biogeografi, dan tren evolusi genus Phalaenopsis (Orchidaceae). disertasi PhD.
  17. ^ Daftar Periksa Keluarga Tumbuhan Terpilih Kew World
  18. ^ Flora of China v 25 p 448, 羽唇兰属 yu chun lan shu, Ornithochilus (Wallich ex Lindley) Bentham & JD Hooker, Jenderal Pl. 3: 478, 581.1883.
  19. “Lembar Fakta – Phalaenopsis rosenstromii “ . www.anbg.gov.au. ​Diakses pada 10 April 2022 .
  20. ” Phalaenopsis lindenii “ . Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam dan Sumber Daya Alam . Diakses pada 4 Maret 2022 .
  21. ” Phalaenopsis violacea “ . Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam dan Sumber Daya Alam . Diakses pada 4 Maret 2022 .
  22. ” Phalaenopsis micholitzii “ . Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam dan Sumber Daya Alam . Diakses pada 4 Maret 2022 .
  23. ^ Garvita, RV; Handini, E. (2011). “Pengaruh penambahan berbagai kadar pisang dan ubi jalar pada pertumbuhan kultur tiga jenis phalaenopsis”. Buletin Kebun Raya . 14 (2): 9–18.
  24. ^ Adie, M. Muchlish; Krisnawati, Ayda (1970). “Identifikasi Genotipe Kedelai yang adaptif dan produktif pada agroekosistem tanah masam” . Jurnal Keanekaragaman Hayati Keanekaragaman Hayati . 17 (2). doi : 10.13057/biodiv/d170217 .
  25. ^ Pramanik, Dewi; Dorst, Nemi; Tuan, Niels; Spaan, Marlies; Smet, Erik; Welten, Monique; Gravendeel, Barbara (2020). “Evolusi dan pengembangan tiga struktur bunga yang sangat terspesialisasi dari spesies Phalaenopsis yang diserbuki lebah” . Evodevo . 11 : 16. doi : 10.1186/s13227-020-00160-z . PMC 7418404 . PMID 32793330 .  
  26. ^ Xiaohua, Jin; Dezhu, Li; Zongxin, Ren; Xiaoguo, Xiang (2012). “Sistem penyerbukan umum yang menipu dari Doritis pulcherrima (Aeridinae: Orchidaceae) dengan pollinaria yang tidak dikonfigurasi ulang” . Biologi Tumbuhan BMC . 12 : 67. doi : 10.1186/1471-2229-12-67 . PMC 3388949 . PMID 22571550 .  
  27. ^ Chen, Jhun-Chen; Fang, Su-Chiung (2016). “Perjalanan tabung serbuk sari yang panjang dan perkecambahan serbuk sari anggrek Phalaenopsis secara in vitro” . Reproduksi Tumbuhan . 29 (1–2): 179–188. doi : 10.1007/s00497-016-0280-z . PMC 4909812 . PMID 27016359 .  
  28. ^ Wouter G. van Doorn (Oktober 2005). “Kematian sel terprogram tanaman dan titik tidak bisa kembali”. Tren Ilmu Tanaman . 10 (10): 478–483. doi : 10.1016/j.tplants.2005.08.003 . PMID 16153879 . 
  29. ^ Mus, Ahmad Asnawi; Gansau, Jualang Azlan; Kumar, Vijay Subbiah; Rusdi, Maupun Azizun. Variasi senyawa volatil yang dipancarkan anggrek aromatik (‘Phalaenopsis bellina’) pada waktu dan tahap pembungaan yang berbeda” . Omik Tanaman . 13 (2): 78–85.
  30. ^ Ali, Mohammad Babar; Khatun, Serida; Hahn, Eun-Joo; Paek, Kee-Yoeup (2006). “Peningkatan enzim fenilpropanoid dan lignin pada anggrek Phalaenopsis dan pengaruhnya terhadap aklimatisasi tanaman pada berbagai tingkat fluks foton fotosintesis”. Regulasi Pertumbuhan Tanaman . 49 (2–3): 137–146. doi : 10.1007/s10725-006-9003-z . S2CID 26821483 . 
  31. ^ Stockton, Josh (20 Januari 2013). “Panduan Perawatan Lengkap Perawatan Anggrek Phalaenopsis” . Anggrek Ditambah . Diakses pada 19 September 2020 .
  32. “Cara Merawat Anggrek: Panduan Organik Komprehensif” .
  33. ^ Kondisi Pertumbuhan Anggrek Phalaenopsis, Diakses 11/11/2012 Diarsipkan 14-01-2013 di Wayback Machine
  34. ^ Blanchard, Matius G; Runkle, Erik S (2006). “Suhu pada siang hari, tetapi tidak pada malam hari, mengontrol pembungaan anggrek Phalaenopsis” . Jurnal Botani Eksperimental . 57 (15): 4043–4050. doi : 10.1093/jxb/erl176 . PMID 17075080 . 
  35. ^ Wang, Yin-Tung; Konow, Elise A. (2002). “Sumber Pupuk dan Komposisi Media Mempengaruhi Pertumbuhan Vegetatif dan Nutrisi Mineral Anggrek Ngengat Hibrida” . Jurnal Masyarakat Amerika untuk Ilmu Hortikultura . 127 (3): 442–447. doi : 10.21273/JASHS.127.3.442 . Diakses tanggal 29 April 2020 .
  36. ” Phalaenopsis Saudara Pico Sayang gx” . kanan . Diakses pada 18 Januari 2021 .
  37. ” Phalaenopsis amabilis “ . kanan . Diakses pada 18 Januari 2021 .
  38. ” Petir Kuning Phalaenopsis gx” . kanan . Diakses pada 18 Januari 2021 .
  • Seon Kim; Clifford W. Morden; Yoneo Sagawa & Jae – Kim Muda (2003). “Filogeni Spesies Phalaenopsis”. Prosiding NIOC2003, Nagoya, Jepang .
  • Olaf Gruss & Manfred Serigala – Phalaenopsis; Edisi Ulmer, ISBN 3-8001-6551-1 (dalam bahasa Jerman) 
  • Eric A. Christenson – Phalaenopsis: Monograf; ISBN 0-88192-494-6 
  • Harper, Tom (Februari 2004). Budaya Phalaenopsis: Saran untuk Menumbuhkan 20 Spesies. Majalah Anggrek 73 (2). Delray Beach, FL: Persatuan Anggrek Amerika, 2004
  • Leroy-Terquem, Gerald dan Jean Parisot. 1991. Anggrek: Perawatan dan Budidaya. London: Cassel Publishers Ltd.
  • Schoser, Gustav. 1993. Dasar-dasar Budidaya Anggrek. New York: Sterling Publishing Co., Inc.
  • Putih, Judy. 1996. Panduan Taylor untuk Anggrek. Frances Tenenbaum, Editor Seri. New York: Houghton-Mifflin, ISBN 0395677262 

Tautan eksternal

SebelumnyaColeusSesudahnyaEucalyptus cinerea
No Comments

Tulis komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Tahun Berdiri1953