• Selamat Datang di Graha Vidya Satya ==> Portal Web Perpustakaan SMP Negeri 3 Surabaya " Buka Buku Buka Dunia"!.
Wednesday, 12 June 2024

Coleus

Coleus
Bagikan

Coleus (/ˈkəʊ.li.əs/, kow-lee-uhs) adalah genus terna atau perdu semusim atau menahun. Anggotanya ada yang sukulen & ada juga yang dengan batang bawah berdaging atau berbonggol. Genus ini ditemukan di daerah tropis dan subtropis Afro-Eurasia.

Hubungan antara genus ini dengan Solenostemon dan Plectranthus masih membingungkan. Coleus dan Solenostemon tenggelam ke dalam Plectranthus, tetapi analisis filogenetik baru-baru ini menemukan bahwa Plectranthus bersifat parafiletik sehubungan dengan genus terkait lainnya di dalam subtribus Plectranthinae. Perlakuan taksonomi terbaru terhadap genus Coleus dibangkitkan, dan 212 nama diubah dari kombinasi dalam PlectranthusPycnostachys, dan Anisochilus. Genus Equilabium dipisahkan dari Plectranthus setelah studi filogenetik mendukung pengakuannya sebagai genus yang berbeda secara filogenetik.[2]

Coleus dibudidayakan sebagai tanaman hias, khususnya spesies Coleus scutellarioides (Sinonim: Coleus blumei & Plectranthus scutellarioides), yang populer sebagai tanaman pekarangan karena dedaunannya yang berwarna cerah.

Spesies lain yang menghasilkan umbi akar dibudidayakan untuk bahan makanan, termasuk Coleus esculentusColeus rotundifolius dan Coleus maculosus subsp. edulis.

Taksonomi

Genus ini pertama kali dideskripsikan oleh João de Loureiro pada tahun 1790. Dengan menggunakan karakter morfologi sebagai panduan, ia dibedakan dari Plectranthus (pertama kali dideskripsikan oleh Charles Louis L’Héritier de Brutelle pada tahun 1788) dengan keempat benang sarinya menyatu dan bukannya bebas ke pangkal. Pada tahun 1962, J.K. Morton mencatat bahwa benang sari yang menyatu lebih tersebar luas daripada yang diperkirakan sebelumnya, dan oleh karena itu menggabungkan Coleus menjadi Plectranthus, sambil mempertahankan Solenostemon dan beberapa genus lainnya sebagai pembeda.[3] Sebagian besar sumber mengikuti Morton dalam menenggelamkan Coleus, beberapa diantaranya membuat Solenostemon tetap berbeda meski yang lain menenggelamkannya ke dalam Plectranthus bersama Coleus.[2]

Studi pendahuluan terhadap tribus Ocimeae pada tahun 2004 menunjukkan bahwa subtribus Plectranthinae bersifat monofiletik, dengan dua klad utama: satu berisi jenis spesies Coleus dan termasuk Solenostemon, yang lain berisi jenis spesies Plectranthus bersama dengan beberapa genus lainnya sehingga Plectranthus ketika didefinisikan secara luas tidak monofiletik. Kajian yang lebih terperinci pada tahun 2018 mencapai kesimpulan serupa, dan menyarankan agar Coleus (termasuk Solenostemon) harus dikenali lagi, Plectranthus didefinisikan secara lebih sempit, dan genus baru yakni Equilabium didirikan untuk kumpulan spesies Plectranthus sebelumnya yang sebagian besar berasal dari Afrika tropis. Banyaknya kombinasi binomial baru yang diperlukan untuk menerapkan pendekatan ini disediakan pada tahun 2019.[2]

Filogeni

Pada tahun 2019, Paton dkk. menerbitkan ringkasan kladogram untuk subtribus Plectranthinae,[2] berdasarkan penelitian pada tahun 2018.[4] Pada versi di bawah, ketiga genus diterima oleh Paton dkk. Yang merupakan bagian dari Plectranthus s.l. disorot.

Suku Ocimea Sub-suku Ocimina  Sub-suku dari Plectranthina  Alves   Aeollanthus.dll    Tetradenia + Thorncroftia  Plectranthus (72 spp.)   Capitanopsis  Keseimbangan     Coleus   

Galeri

Referensi

  1. ^Lompat ke:ab  Coleus Lour”.Tumbuhan Dunia Online. Kebun Raya Kerajaan, Kew. Diakses tanggal 7 Oktober 2022.
  2. ^Lompat ke:abcd Paton Alan J.; Mwanyambo, Montfort; Govaerts, Rafaël HA; Smitha, Kokkaraniyil; Suddee, Somran; Phillipson, Peter B.; Wilson, Trevor C.; Forster, Paul I.; Culham, Alastair (2019). “Perubahan tata namaColeusdanPlectranthus(Lamiaceae): kisah lebih dari dua genera”.FitoKeys(129): 1–158.doi:10.3897/phytokeys.129.34988.PMC  6717120alt=Dapat diakses gratis .PMID 31523157.
  3. ^ Morton, JK (2006). “Plectranthus” Di dalam Hedberg, saya.; Kelbessa, E.; Edwards, S.; Demissew, S.; Person, E. Flora Ethiopia dan Eritrea 5 . Addis Ababa: Herbarium Nasional, Universitas Addis Ababa. hlm. 586–598. ISBN  978-91-971285-6-8 . , dikutip dalam Paton dkk . 2019
  4. ^ Paton, A.; Mwanyambo, M.; Culham, A. (2018). “Studi filogenetik Plectranthus , Coleus dan sekutunya (Lamiaceae): Taksonomi, distribusi dan penggunaan obat” (PDF) . Jurnal Botani Masyarakat Linnean . 188 (4): 355–376. doi : 10.1093/botlinnean/boy064
SebelumnyaBuxus 'Beludru Hijau'SesudahnyaPhalaenopsis
No Comments

Tulis komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Tahun Berdiri1953